Kesedihan Keluarga Pasutri Korban Tabrak Lari Tentara di Bekasi: Orang Tua Kami Sosok Panutan

Di mata sang anak, orang tuanya adalah sosok yang perhatian.

Galih Prasetyo
Senin, 08 Mei 2023 | 18:41 WIB
Kesedihan Keluarga Pasutri Korban Tabrak Lari Tentara di Bekasi: Orang Tua Kami Sosok Panutan
Anak sulung pasutri korban tabrak lari anggota TNI di Bekasi, Rendra Falentino Simbolon (Suara.com/Mae Harsa)

SuaraBekaci.id - Pasangan suami istri Sonder Simbolon (72) dan Tiurmaida (65) tewas ditabrak lari anggota TNI di Jalan Raya Kampung Sawah, Jatimurni, Pondok Melati, Kota Bekasi, Kamis (4/5). Di mata sang anak, orang tuanya adalah sosok yang perhatian.

Anak sulung korban, Rendra Falentino Simbolon (42) dengan tegar menceritakan bahwa sang ayah dan ibunya merupakan sosok orang tua yang penuh perhatian, bahkan saat ia dan keempat saudara kandungnya sudah berkeluarga.

“(Korban) benar-benar memikirkan segala sesuatu tentang anak-anaknya bahkan disaat kami sudah menikah sekalipun orang tua kami ini, gak segan-segan menanyakan ada keperluan apa, kebutuhan apa, jadi selalu memperhatikan apa yang bisa mereka lakukan untuk anak-anaknya.,” kata Rendra, Senin (8/5).

Dia menceritakan, meski korban dengan lima anaknya terpisah jarak karena sudah tak tinggal bersama lagi, namun kehangatan dalam keluarga tidaklah sirna.

Baca Juga:Keluarga Pasutri di Bekasi yang Jadi Korban Tabrak Lari Anggota TNI Belum Diperbolehkan Lihat CCTV

“Dan kami cukup intens ketemu ya walaupun rumah kami terpisah tapi paling tiap dua minggu sekali kami datang,” tuturnya.

Kenangan dengan almarhum begitu banyak, hingga sulit bagi Rendra menyebutkan satu persatu kenangan itu. Namun ia selalu ingat, mendiang Sonder Simbolon dan Tiurmaida semasa hidupnya kerap berpesan untuk selalu menjaga kerukunan dalam keluarga.

“Karena mungkin bapak dan ibu sudah sepuh, mereka sering berpesan kepada anak-anak supaya nanti ketika bapak dan mama sudah gaada, kita diminta harus rukun, jangan ribut, menjaga hubungan persaudaraan dengan baik, itu yang sering diucapkan (korban),” ujar Rendra.

Korban Sosok Panutan dan Junjung Budaya Batak

Kesan lain diungkapkan kerabat korban, Saor Siringoringo (60) yang mengungkapkan bahwa almarhum merupakan sosok panutan di mata keluarga.

Baca Juga:Terjerat Kasus Penipuan MiChat Hingga Tabrak Lari, Pemeran Ikal Laskar Pelangi Ditangkap Polisi

“Kalau bagi ini (keluarga) sangat panutan (korban), karena peduli terhadap keluarga,” ungkapnya.

Tak hanya peduli dengan keluarga, almarhum juga dikenang sebagai orang yang sederhana dan sangat menjunjung nilai budaya suku Batak.

“(Korban) peduli terhadap adat batak, dan orangnya sederhana dari sisi keluarga,” tutupnya.

Sebelumnya, peristiwa tabrak lari yang menewaskan pasangan suami istri berinisial SS (72), TI (65) terjadi di Jalan Raya Kampung Sawah, Jatimurni, Pondok Melati, Kota Bekasi, Kamis (4/5) pagi.

Salah satu warga sekitar, Sofyan (30) mengatakan peristiwa tabrakan tersebut diduga terjadi secara berlawanan arah.

“Ada mobil dari arah Pasar Kecapi menuju ke arah Cibubur, kemungkinannya itu ada motor dari arah Cibubur juga, jadi berhadapan lah gitu,” kata Sofyan.

Akibatnya, salah satu korban Tiurmaida (65) terpental sejauh kurang lebih 2 meter, melewati batas pagar sebuah kantor di sekitar kejadian.

“Jadi saking kencengnya motor korban itu sampai rusak. Penumpangnya dua orang, laki-laki dan perempuan, yang pengendaranya laki-laki langsung tergeletak di depan pagar itu sementara yang perempuan terpental,” tutur Sofyan.

Pasangan lansia tersebut seketika meninggal dunia di tempat kejadian perkara (TKP).

Kontributor: Mae Harsa

Berita Terkait

Bukti SD negeri tidak jadi pilihan siswa, karena SD negeri kualitasnya pas-pasan,

bekaci | 16:13 WIB

Ngeluh lah mahal banget ya bu katanya gitu, ya habis gimana kita juga beli mahal ya, ujarnya.

bekaci | 14:30 WIB

Memang ada plus minusnya, kalau yang tertutup itu memang kewenangan partai menjadi kuat," kata Adi.

bekaci | 21:48 WIB

Spanduk-spanduk besar dengan gambar wajah para pejabat negara yang dibawa oleh ahli waris memiliki harapan mendalam untuk penyelesaian persoalan tanah Tol Jatikarya.

bekaci | 17:48 WIB

Kenaikan telur ini sekitar habis lebaran. Normalnya kan Rp26 ribu sampai Rp28 ribu,

bekaci | 15:26 WIB

News

Terkini

"Pilkades Serentak 2024 untuk 154 desa kemungkinan besar ditunda karena alasan khusus," kata Kepala DPMD Kabupaten Bekasi Rahmat Atong

News | 13:18 WIB

Seorang ibu dan anak jadi korban kecelakaan sepeda motor di Jalan Raya Sultan Agung, Kranji, Kota Bekasi, Selasa (30/5) malam.

News | 23:31 WIB

Kasus pembuangan bayi tahun ini melonjak drastis. Sebab, tahun 2022 lalu hanya ada dua kasus pembuangan bayi di Kabupaten Bekasi.

News | 18:25 WIB

Belum membongkar sejauh peralatannya, jadi peralatannya belum di sentuh sama mereka (polisi), ucapnya.

News | 16:29 WIB

Bank Mandiri memiliki berbagai produk perbankan yang bisa digunakan untuk bertransaksi di kawasan Damai Indah Golf PIK Course.

News | 22:23 WIB

Kasus pertama pembuangan bayi terjadi di Jalan Masjid Al Futukh Kampung Kebon Dusun III Desa Tambun, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi

News | 21:10 WIB

Dia spesialis, sudah 20 kali, kata Kapolsek Pondok Gede, Kompol Dwi Haribowo.

News | 15:50 WIB

"Terekam kamera CCTV sekolah para pelaku pembacokan di kampung bojong tua jatimakmur berjumlah 6 orang dengan 3 sepeda motor,"

News | 14:46 WIB

Peristiwa tersebut mendapatkan sorotan dari netizen. Warganet dibuat heboh sekaligus heran dengan aksi seorang pria misterius tersebut.

News | 20:37 WIB

Dinas Komunikasi Informasi Statistik dan Persandian (Kadiskominfostandi) Kota Bekasi buka suara soal running text bernada kritikan terhadap Plt. Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto

News | 21:58 WIB

"Kenapa kami baru turun karena belakangan ini yang lagi viral itu dampak Lampung efek, selain itu kecenderungan masyarakat sekarang kritikan soal jalan jadi lebih ramai,"

News | 21:49 WIB

Summarecon Mall Bekasi (SMB) untuk ketiga kalinya kembali menggelar event bagi para pecinta hewan peliharaan dan tanaman hias

Lifestyle | 21:30 WIB

Rahmat Effendi juga mendapat hukuman yakni pencabutan hak politik selama tiga tahun, dimulai sejak ia menuntaskan pidana pokoknya.

News | 18:42 WIB

Muncul running text di RSUD Bantarfebang dengan narasi RAPORT MERAH!!! PLT WALI KOTA BEKASI TRI ADHIANTO BOBROK & PECAT POL PP EKO YANG BERTINDAK REPRESIF!!!.

News | 14:40 WIB

Pelaku tawuran sebanyak 10 orang terdiri dari dewasa 4 orang dan 6 orang anak-anak.

News | 06:45 WIB
Tampilkan lebih banyak