facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Musda Golkar Kota Bekasi, Pengamat Bilang Novel Menang Jika Tak Lawan Politik Dinasti

Lebrina Uneputty Jum'at, 29 Oktober 2021 | 09:18 WIB

Musda Golkar Kota Bekasi, Pengamat Bilang Novel Menang Jika Tak Lawan Politik Dinasti
Novel Saleh Hilabi (kiri), Ade Puspitasari (kanan)

Dia pun meminta Golkar Kota Bekasi untuk bersikap dewasa dalam berpolitik.

SuaraBekaci.id - Pengamat Politik Kota Bekasi Aos Kuswandi menilai Musda Golkar Kota Bekasi memilih Calon Ketua DPD bisa dimenangkan Novel Saleh Hilabi asalkan tidak melawan politik dinasti. 

Ini jika konteksnya kata Aos, head to head Ade Puspitasari- Novel Saleh Hilabi. Namun menurut Aos, perang yang sedang dijalani Novel sekarang adalah Politik Patronase.

"Dalam dunia politik ada namanya Dinasti politik, politik patronase, dinasti politik regenerasi politik melalui jalur darah, politik patronase, katakanlah di bawah wali kota ini masih butuh gula-gula, masih butuh perlindungan terjadilah transaksi akhirnya kemenangan tidak wajar terjadi, nego-nego politik. Jelas kalau head to head Bang Novel dan Ade ini bukan lawan seimbang. tapi ini kan ada kekuatan lain di belakangnya (belakang Ade Puspitasari)," jelas Aos.

Menurut Aos, jika pun Novel memenangkan Musda menjadi Ketua DPD Golkar Kota Bekasi pasti akan berujung dengan nego-nego politik.

"Saya melihat kalaupun ini menang, ujung-ujungnya transaksi politik. Karena syahwat politik kekuasaan itu memang menggiurkan, saat seorang berkuasa sudah habis masanya maka dia akan regenerasi jalannya adalah jalur darah. Saya lihat ini kalaupun menang (Novel) akan terjadi transaksi, nego-nego," jelas Direktur Pasca Sarjana Unisma Bekasi itu.

Kader Golkar menurut Aos seharusnya berpikir ke depan."Golkar ini kan partai yang sudah matang, janganlah lagi balik ke belakang pakai pola-pola lama. Kadang-kadang mohon maaf, parpol lokal tidak futureristik, tidak berpikir 10 - 20 tahun ke depan. Kebanyakan berpikir pragmatis," tukas Dosen Magister Ilmu Pemerintahan Unisma Bekasi ini.

Menurut dia, Bekasi sekarang tidak bisa disamakan dengan Bekasi 20 tahun yang lalu dimana pola-pola darah menjadi pertimbangan dalam berpolitik dan mencari pimpinan.

"Harus berpikir, kalau Novel menang ke depan bagaimana, kalau Ade menang ke depan bagaimana. Ketua DPD ini kan bukan sekedar kursi saja, tapi ke depannya akan menjadi perpanjangan tangan provinsi, rekomendasi kepala daerah dan sebagainya".

Golkar Kota Bekasi Diminta Dewasa dan Berpikiran jauh ke depan

Aos Kuswandi melihat saat ini Golkar Kota Bekasi masih melakukan pola-pola lama dalam berpolitik.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar

Berita Terkait