alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Klarifikasi Yaqut Cholil Qoumas Soal "Hadiah Negara" NU dan Harapan Wamenag

Lebrina Uneputty Selasa, 26 Oktober 2021 | 15:05 WIB

Klarifikasi Yaqut Cholil Qoumas Soal "Hadiah Negara" NU dan Harapan Wamenag
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas alias Gus Yaqut [Tangkapan layar Youtube]

Ucapan itu kata Menag Yaqut semata-mata untuk memantik semangat para santri dan pondok pesantren pada acara internal.

SuaraBekaci.id - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengklarifikasi pernyataannya soal kutipan "Kementerian Agama merupakan hadiah negara untuk Nahdlatul Ulama (NU)". Wakil Menteri Agama (Wamenag) Zainut Tauhid Sa'adi berharap klarifikasi bisa menyelesaikan kontroversi akibat ucapan tersebut.

Menag Yaqut pada suatu kesempatan di Solo, buru-buru klarifikasi soal ucapan yang keluar saat memberi pidato di Hari Santri baru-baru ini.

Ucapan itu kata Menag Yaqut semata-mata untuk memantik semangat para santri dan pondok pesantren pada acara internal.

"Pertama, saya sampaikan di forum internal, intinya adalah memberi semangat kepada para santri dan pondok pesantren," ujar Yaqut di Solo, Senin (25/10/2021).

Menurutnya, karakter dasar dan jatidiri NU adalah terbuka dan inklusif. NU hadir untuk memberikan dirinya bagi kepentingan dan maslahat yang lebih besar.

"Karena keterbukaan dan mengedepankan kemaslahatan itu sifat dasar NU," kata dia.

Dalam kesempatan yang sama, Yaqut juga mengajak kepada seluruh pihak untuk lebih mengedepankan semangat persaudaraan, kerukunan dan menghindarkan diri dari hal-hal yang dapat meretakkan bangunan kebangsaan kita.

"Islam mengajarkan agar kita saling menasihati untuk menaati kebenaran, dan saling menasihati untuk tetap di atas kesabaran."

Sebelumnya, pernyataan Yaqut tersebut mengundang berbagai reaksi di media sosial. Bahkan, PBNU tak sepakat dengan apa yang disampaikan pria yang juga menjabat sebagai Ketua Banser itu.

Sekjen PBNU, Helmy Faishal Zaini dengan tegas menyatakan bahwa Indonesia merupakan milik semua orang dan Kementerian Agama adalah milik semua agama di Indonesia.

Komentar

Berita Terkait