facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Penjelasan Lengkap Apa itu Messenger RNA atau mRNA basis Vaksin Moderna dan Vaksin Pfizer

Pebriansyah Ariefana Jum'at, 23 Juli 2021 | 12:38 WIB

Penjelasan Lengkap Apa itu Messenger RNA atau mRNA basis Vaksin Moderna dan Vaksin Pfizer
Penjelasan lengkap apa itu Messenger RNA atau mRNA basis Vaksin Moderna dan Vaksin Pfizer.

Sebab Vaksin Pfizer dan vaksin Moderna telah mendapatkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

SuaraBekaci.id - Penjelasan lengkap apa itu Messenger RNA atau mRNA basis Vaksin Moderna dan Vaksin Pfizer. Sebab Vaksin Pfizer dan vaksin Moderna telah mendapatkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Hal ini sebagai salah satu langkah percepatan vaksinasi untuk menekan angka penyebaran Covid-19. Vaksin Pfizer diproduksi oleh Pfizer berkolaborasi dengan BioNTech, Jerman yang diberi nama vaksin Comirnaty sedangkan vaksin Moderna diproduksi oleh Moderna Incorporation Amerika Serikat.

Berdasarkan uji klinis, vaksin Moderna memiliki efikasi mencapai 94,1 persen pada kelompok usia 18-16 tahun sedangkan untuk usia di atas 65 tahun, efikasi pada vaksin ini mencapai 86,4 persen.

Botol vaksin Pfizer pertama yang digunakan vaksinasi (Museum Nasional Sejarah Amerika Smithsonian)
Botol vaksin Pfizer pertama yang digunakan vaksinasi (Museum Nasional Sejarah Amerika Smithsonian)

Sementara itu vaksin Pfizer disebut memiliki efikasi hingga 100 persen pada usia 12-15 tahun.

Namun bagi orang di usia 19 tahun ke atas akan mencapai 95 persen. Vaksin Pfizer dan Moderna merupakan vaksin yang berbasis messenger RNA (mRNA). Lantas apa itu mRNA?

Vaksin yang berbasis mRNA adalah jenis vaksin baru yang memiliki kandungan berbeda dengan jenis vaksin lainnya. Vaksin mRNA mengandung komponen materi genetik rekayasa yang menyerupai virus tertentu.

Metode vaksin mRNA adalah suatu teknik genetika khusus yang dibuat dengan memberikan suatu potongan protein spike yang biasa terletak di permukaan luar virus SARS-CoV-2.

Petugas melakukan bongkar muat vaksin COVID-19 Moderna di Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Kamis (15/7/2021). ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi
Petugas melakukan bongkar muat vaksin COVID-19 Moderna di Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Kamis (15/7/2021). ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Setelah vaksin disuntikkan, sistem kekebalan tubuh akan merespon dan menciptakan antibodi terhadap protein spike. Sistem kekebalan tubuh akan merespon dan mengenalinya sebagai penghuni asing dan bersiap menyerang agar tidak terjadi infeksi. Demikian, vaksin akan memicu reaksi kekebalan tubuh layaknya virus yang dilemahkan pada vaksin.

Vaksin Covid-19 yang berbasis mRNA yang disuntikkan pada otot lengan atas akan membuat mRNA berada dalam sel kekebalan tubuh. Setelah potongan protein dibuat, sel memecah instruksi dan membuangnya. Kemudian sel menampilkan potongan protein di permukaannya.

Sistem kekebalan tubuh akan mengenali bahwa protein tidak seharusnya ada di sana dan mulai membangun respons kekebalan dan membuat antibodi, seperti yang terjadi pada infeksi alami terhadap Covid-19. Pada akhirnya tubuh akan menyesuaikan dan belajar cara melindungi dari infeksi virus baru.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar

Berita Terkait