alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jawa Barat Lockdown, Keinginan Wakil Gubernur Uu Ruzhanul Ulum

Pebriansyah Ariefana Kamis, 24 Juni 2021 | 15:26 WIB

Jawa Barat Lockdown, Keinginan Wakil Gubernur Uu Ruzhanul Ulum
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum [dokumentasi]

Uu serius ingin Jawa Barat lockdown. Dia akan menyampaikan usulan itu langsung kepada Gubnernur Jabar Ridwan Kamil.

SuaraBekaci.id - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum ingin Jawa Barat lockdown. Alasannya kasus Covid-19 di Jabar terus mengalami peningkatan.

Uu serius ingin Jawa Barat lockdown. Dia akan menyampaikan usulan itu langsung kepada Gubnernur Jabar Ridwan Kamil.

Kebijakan yang saat ini diberlakukan kurang efektif untuk memutus penyebaran Covid-19.

"Solusi untuk memutus penyebaran Covid-19 di Jabar ini dengan lockdown. Saya akan sampaikan nanti pada rapat dengan Pak Gubernur untuk di-lockdown," kata dia di Tasikmalaya, Kamis (24/6/2021).

Baca Juga: Depok Penyumbang Terbanyak Kasus COVID-19 di Jabar

Uu menilai, kebijakan lockdown pasti akan ada konsekuensinya. Ia mencontohkan, pemerintah harus menyiapkan bantuan sosial (bansos) untuk warga yang terdampak lockdown.

Namun, menurut dia, hal itu bukan masalah asal penyebaran Covid-19 dapat ditekan.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan penjelasan didampingi Dirut Pusri Tri Wahyudi (ANTARA)
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan penjelasan didampingi Dirut Pusri Tri Wahyudi (ANTARA)

Lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi saat ini tak bisa ditangani dengan cara biasa.

Sebab, sudah dalam beberapa pekan terkahir, kasus Covid-19 terus melonjak. Dampaknya, saat ini hampir seluruh rumah sakit kewalahan menangani pasien Covid-19. Angka kematian akibat Covid-19 juga terus meningkat.

"Masa akan dibiarkan terus seperti ini. Pemerintah harus berani dalam bersikap, harus tegas. Saya hanya usul, nanti mungkin Gubernur memutuskan. Saya minta di-lockdown, kunci total. Tidak lagi PPKM," kata dia.

Baca Juga: Tingkatkan Imunitas, Nakes di Jawa Barat Bakal Dapat Suplemen Terapi COVID-19

Uu mengatakan, kebijakan lockdown dapat dilakukan selama sepekan hingga 10 hari.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait