facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Remaja Citayam di Sudirman Bikin Heboh Publik, Pengamat Sarankan Rajin Tengok Konten Mereka

Andi Ahmad S Selasa, 05 Juli 2022 | 14:10 WIB

Kisah Remaja Citayam di Sudirman Bikin Heboh Publik, Pengamat Sarankan Rajin Tengok Konten Mereka
Ilustrasi fenomena ABG Citayam di Sudirman (Foto: Tangkapan layar YouTube Sipasan Channel)

Hal tersebut nampaknya menjadi sorotan dari berbagai pihak, salah satunya dari Pengamat Sosial Universitas Indonesia (UI), Devie Rahmawati.

SuaraBekaci.id - Baru-baru ini publik digemparkan dengan kisah sejumlah remaja asal Citayam, Bojonggede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat melakukan aktifitas di kawasan elit Sudirman Jakarta viral di media sosial.

Hal tersebut nampaknya menjadi sorotan dari berbagai pihak, salah satunya dari Pengamat Sosial Universitas Indonesia (UI), Devie Rahmawati.

Menurutnya, selama apa yang mereka lakukan tidak mengandung unsur-unsur berbahaya maupun kesehatan, tentu saja ini menjadi hal yang tidak perlu dikhawatirkan.

Namun ketika dari berbagai wawancara misalnya ditemukan ada perilaku-perilaku yang unik, dan diekspresikan lewat media sosial maka yang dapat dilakukan adalah ada ikut mengawasi.

Baca Juga: Viral, Tawuran di Pabuaran Bojonggede Pakai Senjata Tajam Pecah Saat Subuh, Pelakunya Teriak 'Ayo Balikin'

“Rajin-rajin menengok konten-konten yang diproduksi oleh anak dan remaja, sehingga kita bisa mengantisipasi perilaku-perilaku yang kita lihat bisa berujung pada perilaku yang membahayakan diri mereka atau bahkan teman-teman mereka, seperti perilaku berhubungan lebih dekat dengan sesama remaja tersebut,” jelasnya dikutip dari DepokToday.hopd.id -jaringan Suara.com, Selasa (5/7/2022).

“Nah hal tersebut bisa diantisipasi lebih awal dengan melihat berbagai percakapan yang mereka lakukan. Antisipasinya seperti apa? Bukan kemudian kita mengekang mereka, kita harus mengajak mereka berdialog gitu ya, artinya dialog itu menjadi penting karena untuk memberikan pemahaman kepada mereka,” sambungnya.

Karena menurut Devie Rahmawati, di masa-masa remaja biasanya masa-masa yang memang mengidamkan kebebasan dan menghindari adanya tekanan dari figur-figur otoritatif.

“Mereka lebih senang kalau kemudian berbagai masukan nasehat dan sebagainya, di berikan dalam bentuk dialog yang menunjukkan bahwa kita memiliki kesetaraan dengan mereka, atau artinya mereka memiliki kesetaraan tidak dalam posisi sub kordinat, berada di bawah. Karena ketika kita bertindak seperti menggurui, maka mereka cenderung akan menghindar,” katanya.

“Inilah yang kemudian akan justru menjauhkan diri kita dari mereka sehingga kita tidak bisa lagi mengawal mendampingi agar apapun yang mereka lakukan tidak kemudian berujung menjadi hal-hal yang tidak positif dan tidak produktif,” timpalnya lagi.

Baca Juga: Pemuda di Bogor Ditegur Main Gitar Tengah Malam Malah Tantang Balik, Publik: Berani Kandang Doang

Terkait persoalan ruang publik, lanjut Devie, sekali lagi bukan daerah-daerah di sekitar Jakarta tidak memiliki ruang publik yang baik, tapi pesona kota besar, atau kehidupan elit yang digambarkan dengan mewakili kehadiran kota besar yang termanifestasi lewat konten itu sesuatu hal yang tidak bisa dihindari.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait