alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terbentuknya Menteri Kesepian Jepang dan Fenomena "Kodokushi" Mati Dalam Kesendirian

Lebrina Uneputty Minggu, 24 Oktober 2021 | 14:05 WIB

Terbentuknya Menteri Kesepian Jepang dan Fenomena "Kodokushi" Mati Dalam Kesendirian
Petugas menyemprotkan apartemen korban Kodokushi Jepang, Juni 2015 silam.(slate.com/Matthew Bremner)

Bahkan generasi yang lebih muda dan paham teknologi telah berjuang dengan upaya jarak sosial yang berlarut-larut.

SuaraBekaci.id - Mengenal "Kodokushi" Mati Dalam Kesendirian. Kodokushi, sebuah kata yang ramai dibicarakan di Jepang sejak Gempa Bumi Hanshin tahun 1995.

Saat itu, ribuan orangtua Jepang dipindahkan ke tempat tinggal yang berbeda. Mereka sekarat sendirian, dikucilkan atau diisolasi dari keluarga dan teman.

Di era kini, pekerjaan jarak jauh dan kurangnya pertemuan sosial selama perang Jepang melawan virus corona telah membuat orang merasa semakin stres dan kesepian.

Isolasi pandemi telah disalahkan atas peningkatan pertama dalam kasus bunuh diri di Jepang dalam 11 tahun.

Baca Juga: Wagub DKI: Pandemi Belum Usai, Hati-hati Subvarian Baru Delta Covid-19

Orang Jepang yang lebih tua tidak terbiasa berkomunikasi secara online disebut lebih terisolasi dari dunia luar.

Bahkan generasi yang lebih muda dan paham teknologi telah berjuang dengan upaya jarak sosial yang berlarut-larut.

Kantor dan sekolah yang ditutup berarti mereka memiliki lebih sedikit kontak dengan kolega dan teman. Banyak juga yang kehilangan pekerjaan, menambah tekanan ekonomi pada situasi mereka.

Ini menjadi penanganan serius di Jepang. Tahun ini pemerintah Jepang kembali serius memikirkan Kodokushi.

Pemerintah Jepang meluncurkan Pos Kabinet menunjuk Menteri Kesepian untuk mengatasi masalah bunuh diri, kesepian atau Kodokushi.

Baca Juga: Motif Tambal Batik Corona Magelang, Wujud Harapan di Akhir Pandemi

Melansir Nikkei Asia, Perdana Menteri Yoshihide Suga pada Februari 2021, menunjuk Menteri Tetshusi Sakamoto sebagai Menteri Kesepian untuk mengatasi itu.

"Perempuan khususnya merasa lebih terisolasi dan menghadapi peningkatan angka bunuh diri," kata Perdana Menteri Yoshihide Suga kepada Sakamoto. "Saya berharap untuk mempromosikan kegiatan yang mencegah kesepian dan isolasi sosial dan melindungi hubungan antara orang-orang," kata Sakamoto kepada wartawan setelah pertemuan mereka.

Tanggung jawab Menteri Kesepian yang lain adalah revitalisasi regional, serta mengatasi penurunan angka kelahiran Jepang.

Kasus Bunuh Diri

Isolasi seringkali dapat diperburuk selama bencana alam dan bencana lainnya.

Pemerintah Jepang percaya tantangan semacam itu telah berkontribusi pada peningkatan bunuh diri - sebesar 750 menjadi 20.919 pada tahun 2020, menurut data awal dari polisi dan kementerian kesehatan.

Ini merupakan peningkatan pertama sejak 2009, tepat setelah krisis keuangan global.

Sementara kasus bunuh diri di kalangan pria turun selama 11 tahun berturut-turut, kasus bunuh diri di kalangan wanita meningkat untuk pertama kalinya dalam dua tahun menjadi 6.976.

Sebanyak 440 siswa SD, SMP, dan SMA juga tewas bunuh diri hingga November, jumlah tertinggi sejak 1980.

Jepang juga memiliki tingkat bunuh diri tertinggi dari negara-negara industri terkemuka Kelompok Tujuh, dengan 14,9 kasus bunuh diri per 100.000 orang, menurut Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan.

Sebagian besar kematian ini dikaitkan dengan masalah kesehatan dan ekonomi, yang hanya dapat memburuk ketika pandemi virus corona berlanjut.

Petugas menyemprotkan disinfektan apartemen korban Kodokushi Jepang, Juni 2015 silam. (slate.com/Matthew Bremner)
Petugas menyemprotkan disinfektan apartemen korban Kodokushi Jepang, Juni 2015 silam. (slate.com/Matthew Bremner)

Anggota parlemen dari Partai Demokrat Liberal yang berkuasa dan oposisi telah menyerukan upaya untuk mengurangi kesepian dalam masyarakat Jepang.

"Kita perlu membuat ukuran untuk menilai isolasi paksa, sehingga kita dapat membuat kebijakan berdasarkan data objektif," kata Yuichiro Tamaki, yang memimpin oposisi Partai Demokrat untuk Rakyat.

Anggota parlemen muda LDP meluncurkan kelompok studi Januari lalu untuk membahas masalah ini, dengan rencana untuk menyerahkan rekomendasi kepada pemerintah paling cepat bulan depan.

"Untuk meletakkan dasar bagi kebijakan yang efektif, kami ingin membuat definisi kesepian yang jelas sehingga kami dapat memvisualisasikan apa yang terjadi," kata Takako Suzuki, salah satu arsitek kelompok studi tersebut.

"Di Jepang, kesendirian dapat dilihat sebagai kebajikan dan sesuatu yang pada akhirnya Anda bertanggung jawab untuk mengatasi diri sendiri," kata Junko Okamoto, presiden konsultan Glocomm dan pakar isolasi sosial. "Pemerintah perlu segera melakukan penelitian mendasar dan menyusun strategi berdasarkan bukti ilmiah."

"Ada pemahaman di AS dan Eropa bahwa dampak emosional dari kesepian dapat menyebabkan penyakit jantung dan banyak kondisi lainnya," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait